Home » » Surat Terbuka - 1 (By. Andy Al-Krienciehie)

Surat Terbuka - 1 (By. Andy Al-Krienciehie)

Written By Bang Sarjoni on Jumat, 07 Februari 2014 | 00.56

"Noktah Merah Perawan Desa"

Buat Sekuntum Edelweis ungu
                                
              di - Puncak Gunung Kerinci


mmm.... enak nya aku manggil kamu apa ya? Edel, wis, atau ungu ? ah rasanya gak pas. gini aja aku manggil kamu adek aja gimana? tapi aku tulis dx ja yach....

dx.. sebelum nya aku pengen minta maaf, karna udah lancang nulis surat ini, eh bukan nulis, tapi maksud ku ngetik surat ini, terserah dx mo baca pa gak, tp yag penting, aku sudah menulisnya.

ada sesuatu yang mo ku omongin ma kamu, kata orang, semenjak kita bisa on line, telah banyak terjadi perubahan di negeri ini, tapi bagi ku itu sah-sah aja, namun yang bikin aku gak habis fikir, kenapa sekarang, terlalu banyak bunga-bunga di halaman "rumah larik" yang layu sebelum berkembang, tapi, dx tentu nya gak layu kan, aku yakin dx pasti masih mekar dan merekah di puncak gunung kerinci kan?, jangan pernah layu ya... jangan kayak bunga-bunga yang di depan "rumah larik" ini, yang mekar cuma beberapa waktu saja, malah kumbang nya aja masih blum tau kalo ada bunga di sana, eh... malah kira nya bunga sudah kena "cirik" kumbang. hehehe

aku gak tau, apa kumbang nya yang nakal, atau bunga nya yang gak punya duri hingga gak bisa jaga diri, batang nya lemah, dahannya "ngge", atau mang angin yang kencang hingga bunga itu ternoda. tapi, entah lah... yang jelas aku berharap dx bisa jaga diri. dan terus lah menjadi bunga yang sulit untuk di jamah kumbang jantan, tetaplah berdiri tegar di tepi jurang gunung kerinci, "jangan bupindah ku laman uhang", biar Kumbang yang benar-benar memiliki cinta sejati yang berani untuk menghampiri. dan teruslah abadi seperti abadi nya cinta ini.

Dah dulu ya... besok kita sambung lagi...

Hati-hati di sana 
wassalam, dari ku yang selalu mengkuatirkan dirimu

0 komentar:

Posting Komentar